Bupati Jombang Sampaikan Perkembangan Pelaksanaan PPKM Darurat

Kamis, 8 Juli 2021 11:11 WIB
Reporter : YantoSetaiwan

 

JOMBANG, Abdirakyat.com Bupati Jombang, Hj. Mundjidah Wahab bersama Forkopimda membenarkan, bahwa pada Rabu (7 Juli 2021) di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Jombang terjadi antrian pemulasaraan Jenazah di Kamar Jenazah RSUD Jombang. Karena kematian akibat covid yang tinggi baik yang positif, suspek dan kemungkinan sebanyak 13, yang terus bertambah sampai dengan 21 orang.

Hal itu disampaikan Bupati Jombang, Hj. Mundjidah Wahab, saat Press Conference terkait PPKM Darurat yang dilaksanakan di Pendopo Pemkab Jombang, Kamis (08/7/2031) usai meninjau kegiatan percepatan Vaksinasi di Kantor Kejaksaan Kabupaten Jombang.

“Adapun langkah-langkah yang telah diambil Pemerintah Kabupaten Jombang adalah, menugaskan sebagian relawan BPBD yang biasanya memakamkan jenazah untuk memandikan jenazah dan menjemput petugas dari RSUD yang kelelahan. Kemudian menugaskan TNI/Polri untuk ikut membantu pelaksanaan pemakaman Jenazah dan meminta kepada Desa melalui Camat, untuk membantu relawan bersama Babinsa dan Babinkantibmas untuk membantu tenaga pemakaman di desa. Alhamdulillah semua bisa terselesaikan pada dini hari tadi,”papar Bupati Jombang, Hj. Mundjidah Wahab.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Mundjidah Wahab juga menegaskan dan menghimbau kepada masyarakat untuk tidak kendor dalam melaksanakan protokol kesehatan. Karena dengan munculnya varian baru ini (Delta) tingkat penularan dan virus keganasan sangat tinggi. Bupati juga meminta dukungan toga toma untuk turut mendukung dan mensosialisasikan pelaksanaan PPKM Darurat dan mematuhi Inmendagri Nomor 15,16 17 tahun 2021 tentang PPKM Darurat.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada teman-teman Pers yang telah memberikan dan masukan, serta turut serta mendukung masyarakat, agar tidak berlebihan dan berlebihan terhadap covid 19. Namun diharapkan tetap waspada,”pungkas Bupati Jombang.

Dandim 0814 Letkol. Inf. Triyono juga menambahkan, bahwa TNI dan Polri siap membantu untuk menyukseskan Inmendagri PPKM Darurat.

“Kita akan bersama membantu mengawal dari Rumah Sakit, sampai ke pemakaman di masing-masing. Kita telah turunkan Tim yang terdiri dari 30 orang untuk membantu, sehingga antrian jenazah tidak akan ada lagi. Kita tetap bersatu untuk bergerak bersama-sama dan keselamatan bagi masyarakat Kabupaten Jombang,”tandas Dandim 0814.

Hal yang sama juga disampaikan Kapolres Jombang, AKBP. Agung Setyo Nugroho, SIK, bahwa Pemerintah Kabupaten Jombang, TNI dan Polri telah bersatu padu membantu kegiatan pemusalaran dan pemakaman. Sudah ada solusinya dan sudah ada penambahan tenaga dari BPBD.

“Kami juga mohon media membantu menyampaikan kepada masyarakat, bahwa dalam PPKM Darurat yang diberlakukan sejak 3 Juli sampai 20 Juli 2021 juga akan dilaksanakan penyekatan. Ada 3 titik diantar kota dan 18 titik di dalam kota. Kami mohon dukungannya, agar tetap meningkatkan upaya berjalan dengan lancar dan baik,”tegasnya.

Dukungan juga disampaikan oleh Kejaksaan Negeri Jombang, Imran SH. MH, bahwa ia siap mensupport dan bekerja bersama untuk suksesnya PPKM Darurat.

“Ini adalah gerakan kemanusiaan untuk keselamatan masyarakat Kabupaten Jombang, kita siap mendukung kegiatan PPKM Darurat ini,”terang Imran, SH. MH.

Usai Konferensi Pers, Bupati dan Forkopimda kembali melanjutkan melakukan pemantauan percepatan Vaksinasi yang dilaksanakan di Kelurahan Kaliwungu.

Dilaporkan Camat Jombang, Muhdlor yang disertai Danramil Kota, Kapten Nashrulloh, wakapolsek Kota, IPTU Sartono, bahwa Vaksinasi yang dilaksanakan di Kecamatan Jombang hari ini untuk Kejaksaan Negeri menargetkan 200 vaksin. Diantaranya Kelurahan Kaliwungu – 280, Pkm Jabon – 400, Rumkit Nurwakit Denanyar – 400 dan Sambongdukuh – 1000 vaksin. (ry/st/ad)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait

bannera
iklan-besar-fix

Berita Terpopuler

Berita Teknologi

Berita Politik

bannera

Berita Ekonomi